Sunday, March 8, 2009

Masyallah..yang jahil, yang berilmu dan yang waraq, Allah sedang menguji kita.

Pertamakali dalam sejarah negara ini dimana Islam sebagai agama resmi berlaku satu perdebatan isu penggunaan nama Allah di dalam penerbitan risalah bukan penganut Islam.

Perdebatan berlaku di dalam sidang Parlimen, sebuah institusi tertinggi di dalam sistem demokrasi di mana wakil-wakilnya dipilih oleh rakyat termasuk yang bukan Islam.

Apa yang menarik hujah-hujah berlaku di kalangan pemimpin-pemimpin sebuah parti yang bernama Parti Islam Semalaysia (PAS) di mana sesama mereka saling jelas-menjelaskan tentang penggunaan nama Allah diperhatikan wakil-wakil rakyat ada yang Islam dan ada yang bukan Islam
.
Mari kita ikuti hujah-hujah mereka :-

Dr Zulkifli (PAS-Kuala Selangor) : Tidak harus timbul persoalan mengenai pengunaan “perkataan” Allah kerana telah diakui dalam Al Quran bahawa kalimah Allah turut digunakan oleh bukan Islam.

Khalid Samad (PAS-Shah Alam) : menyokong pandangan Zulkifle dengan membaca sepotong ayat Al Quran untuk menguatkan dali lbahawa orang bukan Islam mengakui bumi ini ciptaan Allah.

Taib Azamuddin ( PAS-Baling, bekas Imam besar mesjid Negara) : Agama lain tidak boleh menggunakan nama Allah berdasarkan kepercayaan (tauhid) kerana Allah yang dimaksudkan oleh agama lain adalah berbeza dengan Allah yang dimaksudkan oleh agama Islam. Katanya pendiriannya bukan mewakili parti, sebaliknya berlandaskan kesucian agama Islam.

KOMEN :
Maaaasyaallah, ingatkan semua yang mewakili PAS itu ilmunya, waraqnya dan imannya tinggi. Rupa-rupanya ada yang jahil sehingga Allah tuhan yang mereka sembah lima waktu satu hari, diheretnya ke Parlimen untuk mempertahankan parti mereka yang dikatakan Parti Islam.

Rupanya wajah PAS yang pakai ketayap putih, berjanggut dan berserban itu bukan semuanya berilmu.

Adalah dicadangkan kepada kepimpinan tertinggi PAS khasnya Ustaz Taib Azamuddin yang tinggi ilmunya supaya kelayakan agama ahli-ahli PAS atau wakil-wakil rakyat PAS ditapis semula. Supaya mereka yang benar-benar berilmu sahaja dibenar bertanding mewakili rakyat. Cadangan ini demi menjaga nama baik Islam dan Parti Islam sendiri.

8 comments:

  1. Agak terperanjat juga, saya kira mereka-mereka ini semua nya alim dan berilmu tapi rupa-rupa nya jahil..eeee.eeee.eeee.

    Baru lah rakyat sedar siapa mereka-mereka ini. Ingatkan mereka ini
    ulama, rupa-nya " ULAR DALAM SEMAK " Jelas sekali mereka-mereka itu semua nya jahil.

    Saya sokong agar so call "ulamak" Pas di-tapis termasuk Tok Guru Nik Aziz dan Abdul Hadi juga. MEREKA JUGA BERKATA SAMA SEPERTI JAHIL-JAHIL YANG LAIN. BETUL LAH KATA PEPATAH "BAPAK BOREK ANAK RINTIK"

    Apa kata khalifah NASARUDDIN MAT ISA dalam hal ini?

    Syabas Ustdz. Taib ini lah baru pemimpin Islam yang tulen yang benar-benar mempertahankan kesucian dan ketahuidan agama Islam yang suci.

    Apalagi Ustadz. belah tinggal mereka.

    Saya rasa tempat Ustadz adalah di-MASJID NEGARA bukan di-markasz PAS.

    Selamat bejuang USTADZ demi agama negara dan bangsa.

    ALLAH HU AKBAR..ALLAH HU AKBAR..ALLAH HU AKBAR..WALILLAH ILHAMD.

    WASSALAM
    Ilham

    ReplyDelete
  2. BANYAK pihak mendesak saya memberi pandangan tentang penggunaan nama Allah oleh agama lain khususnya Kristian di Malaysia. Pada awalnya, saya selalu mengelak, cuma memberi pandangan ringkas dengan berkata: “Ini bukan isu nas Islam, ianya lebih bersifat pentadbiran atau tempatan. Peraturan ini mungkin atas alasan-alasan setempat seperti kenapa sekarang baru ditimbulkan isu ini? Kenapa hanya Bible bahasa Melayu sahaja yang hendak menggunakan panggilan Allah, tidak edisi Inggerisnya? Adakah ada agenda tersembunyi? Maka wujudnya tanda soal dan beberapa prasangka yang mungkin ada asasnya. Maka lahirlah kebimbangan terhadap kesan yang bakal timbul dari isu itu

    Didesak

    Namun, akhir-akhir ini saya terus didesak. Saya kata: “Jika anda hendak tahu pendirian Islam bukanlah dengan falsafah-falsafah tentang akar bahasa itu dan ini yang diutamakan. Rujuk terdahulu apa kata al-Quran dan al-sunah. Lepas itu kita bincang hukum berkenaan bertitik tolak dari kedua sumber tersebut. Kadangkala kesilapan kita dalam mempertahankan perkara yang tidak begitu penting, boleh melupakan kita kepada isu yang lebih penting. Isu terpenting adalah kefahaman mengenai keadilan dan kerahmatan Islam yang mesti sampai kepada setiap Muslim atau bukan Muslim di negara ini. Supaya gambaran negatif yang salah terhadap Islam dapat dikikis. Di samping itu, hendaklah kita jelas bahawa yang membezakan akidah Islam dan selainnya bukanlah pada sebutan, atau rebutan nama Allah, sebaliknya pada ketulusan tauhid dan penafian segala unsur syirik. Di samping, kita mesti bertanya : Mengapakah kita sentiasa merasakan akan menjadi pihak yang tewas jika orang lain memanggil Tuhan Allah? Mengapakah tidak dirasakan itu lebih memudahkan bagi menyampaikan kepada mereka tentang akidah Islam? Maka apakah isu ini bertitik tolak dari nas-nas Islam atau kebimbangan disebabkan kelemahan umat Islam?”

    Jika kita membaca al-Quran, kita dapati ia menceritakan golongan musyrikin yang menentang Nabi Muhammad s.a.w. juga menyebut nama Allah dan al-Quran tidak membantah mereka, bahkan itu dijadikan landasan untuk memasukkan akidah Islam yang sebenar. Firman Allah: (maksudnya) Dan demi sesungguhnya! Jika engkau (wahai Muhammad) bertanya kepada mereka: “Siapakah yang menciptakan mereka?” Sudah tentu mereka akan menjawab: “Allah! (jika demikian) maka bagaimana mereka rela dipesongkan? Dan (Dialah Tuhan Yang mengetahui rayuan Nabi Muhammad) yang berkata: Wahai Tuhanku! Sesungguhnya mereka ini adalah satu kaum yang tidak mahu beriman! (Surah al-Zukhruf ayat 87-88). Firman Allah dalam ayat yang lain: (maksudnya) Dan sesungguhnya jika engkau (wahai Muhammad) bertanya kepada mereka (yang musyrik) itu: “Siapakah yang menurunkan hujan dari langit, lalu dia hidupkan dengannya tumbuh-tumbuhan di bumi sesudah matinya?” Sudah tentu mereka akan menjawab: “Allah.” Ucapkanlah (wahai Muhammad): “Alhamdulillah” (sebagai bersyukur disebabkan pengakuan mereka yang demikian), bahkan kebanyakan mereka tidak menggunakan akal (untuk memahami tauhid) (surah al-Ankabut ayat 63). Ayat-ayat ini, bahkan ada beberapa yang lain lagi menunjukkan al-Quran tidak membantah golongan bukan Muslim menyebut Allah sebagai Pencipta Yang Maha Agung. Bahkan Nabi Muhammad s.a.w. disuruh mengucapkan kesyukuran kerana mereka mengakui Allah. Apa yang dibantah dalam ayat-ayat ini bukanlah sebutan Allah yang mereka lafazkan, sebaliknya ketidak tulusan tauhid yang menyebabkan akidah terhadap Allah itu dipesongkan atau bercampur syirik. Justeru, soal bukan Muslim mengakui Allah tidak dibantah oleh Islam, bahkan kita disuruh bersyukur kerana pengakuan itu. Cuma yang dibantah ialah kesyirikan mereka. Umpamanya, jika kita mendengar bukan muslim menyebut “Allah yang menurunkan hujan, atau menumbuhkan tumbuhan”, maka kita tentu gembira kerana dia mengakui kebesaran Allah. Apakah patut kita kata kepadanya: “Awak jangan kata Allah yang menurunkan hujan, atau mencipta itu dan ini, awak tidak boleh kata demikian kerana awak bukan Muslim, sebaliknya awak kena kata tokong awak yang menurun hujan.” Apakah ini tindakan betul? Tidakkah itu menjauhkan dia dari daerah ketuhanan yang sebenar? Kita sepatutnya berusaha mendekatkan dia kepada ajaran yang benar. Namun, jika dia berkata: “Tokong ini adalah Allah.” Saya kata: “Awak dusta, itu tidak benar! Maha Suci Allah dari dakwaan awak.”

    Keamanan

    Maka, ketika Allah menceritakan peranan peperangan dalam mempertahankan keamanan dan kesejahteraan manusia, Allah menyebut: (maksudnya)... Dan kalaulah Allah tidak mendorong setengah manusia menentang (pencerobohan) setengah yang lain, nescaya runtuhlah tempat-tempat pertapaan serta gereja-gereja (kaum Nasrani), dan tempat-tempat sembahyang (kaum Yahudi), dan juga masjid-masjid (orang Islam) yang sentiasa disebut nama Allah banyak-banyak dalam semua tempat itu dan sesungguhnya Allah akan menolong sesiapa yang menolong agamanya (agama Islam); Sesungguhnya Allah Maha Kuat, lagi Maha Perkasa. (Surah al-Hajj ayat 40). Ayat ini mengakui tempat-tempat ibadah itu disebut nama Allah. Adapun berhubung dengan orang Kristian, Allah menyebut: (maksudnya) Sesungguhnya telah kafirlah mereka yang berkata: “Bahawasanya Allah ialah salah satu dari yang tiga (triniti).” Padahal tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Tuhan Yang Maha Esa. (Surah al-Maidah ayat 73). Ayat ini tidak membantah mereka menyebut Allah, tetapi yang dibantah adalah dakwaan bahawa Allah adalah satu dari yang tiga.

    Justeru itu kita lihat, orang-orang Kristian Arab memang memakai perkataan Allah dalam Bible, juga buku-buku doa mereka. Tiada siapa di kalangan ulama Muslimin sejak dahulu yang membantah. Jika ada bantahan di Malaysia, saya fikir ini mungkin atas alasan-alasan setempat. Cuma yang diharapkan, janganlah bantahan itu akhirnya memandulkan dakwah Islam dan menjadikan orang salah faham terhadap agama suci ini. Saya selalu bertanya sehingga bilakah kita di Malaysia akan begitu defensive, tidak memiliki antibodi dan tidak mahu berusaha menguatkannya dalam diri? Akhirnya, kita terus bimbang dan takut kepada setiap yang melintas. Padahal itu bukan sifat Islam. Islam agama yang ke hadapan, misi dan intinya sentiasa disebarkan. Sehingga Allah menyebut (maksudnya): Dan jika seseorang dari kalangan musyrikin meminta perlindungan kepadamu, maka berilah perlindungan kepadanya sehingga dia sempat mendengar keterangan-keterangan Allah (tentang hakikat Islam itu), kemudian hantarlah dia ke tempat yang selamat. Demikian itu (perintah tersebut) ialah kerana mereka itu kaum yang tidak mengetahui (hakikat Islam). (Surah al-Taubah ayat 6).

    Ada orang tertentu yang berkata kepada saya: Nanti orang Islam keliru kerana sebutan nama Allah itu sama antara mereka dan Islam. Lalu rosak akidah orang Islam kita nanti. Saya berkata: “Jika sebutan nama Tuhan itulah yang menentukan akidah Islam, tentulah golongan musyrikin Mekah tidak memerlukan akidah yang dibawa oleh Nabi s.a.w. Mereka sekian lama memanggil Tuhan dengan panggilan Allah. Lihatlah bapa Nabi kita Muhammad bernama ‘Abdullah yang bermaksud hamba Allah. Tentu sekali bapa baginda lahir pada zaman jahiliah sebelum kemunculan baginda sebagai rasul. Nama itu dipilih oleh datuk nabi, Abdul Muttalib yang menjadi pemimpin Quraisy dahulu. Quraisy pada zaman jahiliah juga bertawaf dengan menyebut: Labbaikallahhumma yang bermaksud: Menyahut seruan-Mu ya Allah! Al- Imam Muslim dalam sahihnya meriwayatkan hadis mengenai perjanjian Hudaibiah antara Nabi s.a.w. dengan Quraisy Mekah, seperti berikut: “Sesungguhnya Quraisy membuat perjanjian damai dengan Nabi s.a.w. Antara wakil Quraisy ialah Suhail bin ‘Amr. Sabda Nabi s.a.w: Barangkali aku boleh tulis Bismillahirrahmanirrahim. Kata Suhail: Adapun Bismillah (dengan nama Allah), maka kami tidak tahu apa itu Bismillahirrahmanirrahim. Maka tulislah apa yang kami tahu iaitu BismikalLahumma (dengan nama-Mu Ya Allah!).” Dalam riwayat al-Bukhari, Nabi s.a.w. menerima bantahan tersebut. Ternyata mereka menggunakan nama Allah.

    Maka yang membezakan akidah Islam dan selainnya adalah tauhid yang tulus yang menentang segala unsur syirik. Ketidak jelasan dalam persoalan inilah yang menggugat akidah generasi kita. Mereka yang berakidah dengan akidah Islam sangat sensitif kepada sebarang unsur syirik agar tidak menyentuh akidahnya. Bukan semua yang mengakui Allah akan dianggap beriman dengan iman yang sah selagi dia tidak membersihkan diri dari segala unsur syirik. Lihat, betapa ramai yang memakai serban dan jubah, berzikir sakan tetapi pada masa yang sama menyembah kubur-kubur tok wali tertentu. Ini yang dilakukan oleh sesetengah tarekat yang sesat. Apa beza mereka ini dengan yang memanggil nama-nama berhala yang asalnya dari nama orang- orang saleh juga, yang mati pada zaman dahulu. Firman Allah: (maksudnya) Ingatlah! Untuk Allah agama yang suci bersih (dari segala rupa syirik). Dan orang-orang musyrik yang mengambil selain dari Allah untuk menjadi pelindung (sambil berkata): “Kami tidak menyembah mereka melainkan supaya mereka mendekatkan kami kepada Allah sehampir-hampirnya. Sesungguhnya Allah akan menghukum antara mereka tentang apa yang mereka berselisihan padanya. Sesungguhnya Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada orang-orang yang tetap berdusta (mengatakan yang bukan-bukan), lagi sentiasa kufur (dengan melakukan syirik). (Surah al-Zumar ayat 3). Di Malaysia kita pun ada yang memakai gelaran agama menentang pengajaran tauhid rububiah, uluhiah, asma dan sifat. Mereka ini menyimpan agenda musuh-musuh dakwah. Padahal pengajaran tauhid yang sedemikianlah yang mampu menjadikan Muslim memahami dengan mudah hakikat tauhid. Mampu membezakan antara; sekadar mempercayai kewujudan Allah dengan mentauhidkan Allah dalam zat-Nya, ibadah kepada-Nya dan sifat-sifat-Nya.

    Mudah

    Persoalan tauhid antisyirik ini begitu mudah dan ringkas untuk memahaminya. Nabi s.a.w. telah menyebarkannya dengan begitu pantas dan mudah. Seorang Badwi buta huruf yang datang berjumpa baginda mampu memahami hanya dalam beberapa sesi ringkas. Bahkan mampu pulang dan mengislamkan seluruh kaumnya dengan akidah yang teguh. Namun, di kalangan kita, pengajaran akidah yang dinamakan ilmu kalam begitu berfalsafah dan menyusahkan. Bukan sahaja Badwi, orang universiti pun susah nak faham. Sehingga seseorang bukan bertambah iman, tetapi tambah serabut. Bertahun-tahun masih kesamaran. Diajar Allah ada, lawannya tiada, dengar lawannya pekak, lihat lawannya buta... lalu ditokok tambah dengan falsafah-falsafah dan konsep-konsep yang menyusahkan. Padahal penganut agama lain juga menyatakan Tuhan itu ada, melihat, tidak buta, mendengar, tidak pekak dan seterusnya. Apa bezanya jika sekadar memahami perkara tersebut? Maka anak-anak orang Islam kita gagal memahami hakikat tauhid antisyirik yang sebenar. Padahal ianya begitu mudah semudah memahami kalimah-kalimah akidah dalam surah al-Ikhlas yang ringkas. Kata Dr. Yusuf al-Qaradawi: “Tambahan pula, perbahasan ilmu kalam, sekalipun mendalam dan kepenatan akal untuk memahami dan menguasainya, ia bukannya akidah... Lebih daripada itu perbahasan ilmu kalam telah terpengaruh dengan pemikiran Yunan dan cara Yunan dalam menyelesaikan masalah akidah. Justeru itu imam-imam salaf mengutuk ilmu kalam dan ahlinya serta berkeras terhadap mereka.” (Al-Qaradawi, Thaqafah al-Da‘ iyah, m.s. 92 Beirut: Muassasah al-Risalat). Dahulu kelemahan ini mungkin tidak dirasa, tetapi apabila kita hidup dalam dunia persaingan, kita mula menderitai kesannya.

    Jika akidah generasi kita jelas, apakah mereka boleh keliru antara ajaran Islam dan Kristian? Adakah mereka tidak tahu beza antara ajaran yang menyebut Tuhan bapa, Tuhan anak dan ruhul qudus dengan akidah Islam yang antisyirik, hanya disebabkan adanya sebutan Allah? Begitu jauh sekali perbezaan itu! Bagaimana mungkin sehingga mereka tidak dapat membezakan antara malam dan siang? Apakah nanti kita tidak membenarkan pihak lain menyebut nama Nabi Ibrahim, Ishak, Ya‘kub, Daud dan lain-lain kerana budak-budak akan keliru lagi. Akidah apakah yang mereka belajar di KAFA, JQAF dan pelbagai lagi sehingga begitu corot. Kalau begitu, sama ada sukatan itu lemah, atau tenaga pengajarnya perlu dibetulkan.

    Maka sebenarnya, ini adalah isu kelemahan umat Islam memahami akidah yang sebenar. Generasi kita tidak mempunyai benteng akidah yang kukuh. Lalu kita bimbang mereka keliru dengan akidah orang lain. Untuk mengatasi masalah ini, kita cuba mengambil pendekatan undang-undang. Agar dengan halangan undang-undang, kelemahan akidah generasi kita dapat dipertahankan. Persoalan yang patut kita fikirkan, sehingga bila kita mampu terus hidup hanya berbekalkan oksigen dari saluran undang-undang sehingga kita yang majoriti, dengan segala peruntukan yang ada; TV, radio, pelbagai institusi dan agensi yang dilindungi, masih takut kepada gerakan minoriti? Di manakah kehebatan Islam yang selalu kita sebut dan ceritakan sejarah kegemilangannya? Atau sebenarnya, kita tidak memiliki Islam seperti hari ia diturunkan? Maka kempen Islam kita selalu tidak berkesan. Bagi saya, bukan soal nama Allah itu yang terlalu perlu untuk direbut atau dijadikan agenda besar. Tetapi, gerakan membina semula akidah yang sejahtera dan memahamkan generasi kita wajah Islam yang sebenar agar mampu bersaing dan menghadapi cabaran zaman.

    Dr. Mohd. Asri Zainul Abidin

    ialah Mufti Kerajaan Negeri Perlis.

    E-mel: moasriza@yahoo.com

    Layari http://drmaza.com/

    ReplyDelete
  3. lani dr. asri dah jadi bekas mufti perlis dan lani dia lecturer usm. artikel ni keluar dalam mingguan malaysia, 27 april 2008 (http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2008&dt=0427&pub=utusan_malaysia&sec=Bicara_Agama&pg=ba_01.htm&arc=hive)

    ReplyDelete
  4. jangan sesekali kutuk dan hina ulama, atau terlintas perlekeh ulama jika pendapat yang diberikan mereka tidak memenuhi kehendak, citarasa dan nafsu kita. cuba berlapang dada dan belajar menerima hujah dan alasan agama secara bijak dan tidak emosi. ulang sekali lagi, jangan sekali-kali kutuk ulama kita sama ada dari pas, umno dan pkr.

    ReplyDelete
  5. jangan ajar anak-anak dan keturunan kita sampai berani hina dan cerca para ulama. cuba rasional dan jangan emosional

    ReplyDelete
  6. Berikut adalah perkongsian fatwa PAS pada zaman dahulu dan pada zaman sekarang.Cuba renungkan

    1. Pentadbiran BN adalah haram kerana UMNO berkongsi kuasa dengan orang kafir dari MCA, Gerakan, MIC dan lain - lain.(Pakatan Rakyat?)

    2. Wanita seperti Rafidah Aziz adalah haram untuk bertanding di dalam pilihanraya kerana wanita tidak boleh jadi pemimpin (Lo'Lo' Ghazali?)

    3. Mengundi MCA, MIC dan parti - parti komponen BN yang bukan Islam adalah haram (Mengundi DAP & PKR apa hukumnya?)

    ReplyDelete
  7. Yang Berpihak Kepada IslamMarch 12, 2009 at 10:10 AM

    Alhamdulillah, Dr. MAZA telah memberikan penjelasan yang panjang lebar dan ternyata jelas dalam artikel beliau. Saya harap mummyrokiah tak akan sewenang-wenangnya membuat pertuduhan terhadap qualifications ulama lain sekiranya diri kita sendiri tidak arif tentang sesuatu topik tersebut. Hanya kerana seseorang itu mempunyai tafsiran yang lain dari apa yang kita rasa betul, kita terus menganggap dia salah. Sedangkan ada kemungkinan untuk diri kita yang salah. Sekiranya kurang arif, elok dirujuk pada yang arif. yang menjadi masalahnya sekarang, sekiranya pakar itu duduk di parti pembangkang, terus kita hukumkan apa yang dikatanya sebagai salah. Apa salahnya kita berlapang dada dan berdoa semoga Allah memberi kita keupayaan membezakan yang hak dengan yang bathil. Tapi penjelasan ini yang tidak memihak mana2 parti boleh kita renung2kan.
    Saya berpendapat akidah anak2 kita ini perlu dipertingkatkan supaya dapat memahami ajaran Islam yang sebenarnya.

    ReplyDelete
  8. Kenapa BODOH sgt yg bernama Ulama' Malaysia ini tak kira lah Tok Guru Nik Aziz ka atau Us Asri ni? Semuanya BODOH dan BUTA SEJARAH! Tolong belajar balik takrif ALLAH!!!

    Tak payah guna ayat Al-Qur'an atau Al Hadith utk membuktikan polemik ini.

    Jawapannya amat mudah. Golongan Kristien Malaysia nak menyesatkan lagi generasi muda Melayu dgn menunjukkan ALLAH mereka sama saja dgn Islam.

    Sebabnya dah 50 tahun tak boleh buat di alam Melayu Malaysia tetapi telah berjaya di Indonesia.

    Jadi kenapa tidak Tok Guru2 atau Ustaz2 yg BODOH tak tau (waqiek) keadaan semasa atau sejarahnya nak berhujah dgn hujah yg lemah sekali tak masuk akal.

    Secara teknikalnya ok ALLAH utk semua tetapi secara politiknya bagaimana? Kesannya pada masyarakat yg sangat parah imannya? Nak salahkan umat Islam lagi? Berapa banyak serangan dakyah Kristien atau lainnya tehadap umat Islam yg harus kita hadapi???

    Memang org Arab menyebut ALLAH sebagai Ar Rabb sebelum Ar Rasul lagi. Tak payah nak bukti lah! Itu istilah umum. Takkan lah ALLAH bodoh sgt nak ceritakan hal ini di dalam Al Qur'an? Cuma kenapa Org Romans yg Khatolik dahulu sebelum org Arab tak menyebut ALLAH sebagai Ar Rabb mereka? Atau org Yahudi yg awal-awal Kristien?

    Org Protugis yg menjajah Melaka mulai tahun 1511 pun telah belajar lebih dari 350 tahun mengenai tamaddun Islam kerena mereka menerima kekuasan Dinasti Khalifah Umayyah di mana di Zaman Khalifah Abd Rahman III sehingga tahun 1031 dan Dinasti Khalifah Nasrid tahun 1492. Mereka tak pulak mengambil istilah ALLAH ke dalam fahaman atau buku-buku Khatolik mereka atau buku-buku terjemahan Melayu nya. Sama juga dgn penjajah Belanda. Malah mereka marah kalau menyamakan ALLAH dgn tuhan mereka waktu itu kerana takut kefahaman TRINITY mereka akan goyah.

    Jadi di mana pegangan Islam mereka yg bernama Ulamak' ini. Sy sangat malu dan kesal hanya mungkin ilmu Islam mereka tinggi tetapi iman dan cintanya kepada Ad Dinn mudah luntur kerana sebab politik setempat (menggunakan ayat Us Asri tadi). Jadi jelas mereka-mereka ini adalah lemah iman, bodoh sombong dan TIDAK LAYAK digelar ulamak' Islam tetapi boleh digelar POLITUKUS sahaja. Sy sarankan mereka-mereka ini belajar balik dari Ustaz Taib Azamudden yg ikhlas dan berani dgn ilmu Islamnya.

    Tunggu dan lihatlah nanti akan ada Gereja ALLAH Trinity, Gereja Anak ALLAH Yesus yg tercinta, Gereja ALLAH Methodist, Gereja ALLAH Khatolik, Gereja ALLAH dalam TIGA dan ROHUL QUDUS dan beberapa nama begitu lainnya di bumi Malaysia ini. Kononnya utk mendakwahkan org Kristien Malaysia!

    Heran Mummy, siapakah yg kena dakwah atau akan jatuh murtad dari Islam! Sia-sia lah sahaja perjuangan Mat Kilau, Dato' Bahaman, Tok Janggut dan Sheikh Abdul Samad, Sheikh Mas'ud Mohd Su'ud Al Banjari, Sheikh Abdul Qadir Abd Jalil, Sheikh Daud Al-Fathani dan lain-lain nya di bumi Melayu nusantara ini.

    ReplyDelete

Bloggers adalah mereka yang digolongkan berakal, waras, bijak dan berilmu serta dikira mempunyai peradaban yang tinggi. Elak dari bahasa-bahasa lucah atau yang tidak bersopan.
Sesungguhnya yang ampunya blog tidak akan bersubahat, bertanggung jawab dan menafikan segala bahan-bahan tersebut.